Puluhan Ribu Buruh Berdemo, Ini Lima Tuntutannya

Category: Arsip 23 0
Solidaritas.Net, Nasional – Sekitar 30 ribu anggota Konfederasi Serikat Pekerja Seluruh Indonesia (KSPSI) menggelar aksi ke Istana Negara, Jakarta Pusat, Kamis (17/10). Aksi tersebut diikuti oleh buruh yang berasal dari daerah Jabodetabeka, Banten dan Jawa Barat. Titik kumpul aksi dimulai dari Bundaran Hotel Indonesia.

“Kami melakukan longmarch dari Bundaran HI menuju Istana Negara. Buruh yang mengikuti aksi ini berasal dari berbagai daerah di Jabodetabek. Di antaranya berasal dari Jakarta, Banten dan sebagian wilayah Jawa Barat, kata Koordinator lapangan (Korlap), Ferry, dilansir dari Sayangi.com.
Aksi jalan kaki dari Bundaran HI menuju istana berhasil menutup ruas jalan Thamrin. Andi Gani juga mengatakan pihaknya diterima oleh staf kepresidenan. 
KSPSI menyampaikan lima tuntutan, yakni upah minimum layak dengan revisi Kepmenakertran No. 13/2012 menjadi 84 Komponen Hidup Layak (KHL), penghapusan outsourcing, jaminan kesehatan untuk seluruh rakyat dan cabut Instruksi Presiden (Inpres) Nomor 9 tahun 2013 tentang Kebijakan Penetapan Upah Minimum.
KSPSI juga memberikan dukungan terhadap Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) untuk memberantas korupsi dan praktek pungutan liar yang menyengsarakan buruh.
Aksi ditutup dengan mendatangani Kantor Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Kemenakertrans). KSPSI berharap Presiden dan Menakertrans bisa menanggapi keinginan kaum buruh Indonesia ini.

Presiden KSPSI, Andi Gani menegaskan aksi unjuk rasa tersebut tidak diwarnai dengan sweeping pabrik. “Segera laporkan jika ada anggota KSPSI yang ‘sweeping’, kita akan tindak tegas,” jelas Andi, dilansir dari Antaranews.com, sehari sebelum aksi, Rabu (16/10).
***
Foto: Aksi KSPSI 17 Oktober 2013 (Sumber: Sayangi.com)
Sebarkan..

Related Articles

Add Comment

close