Kasus PHK di PT Philips Batam, Buruh dan Pengusaha Sepakat Lanjut ke PHI

Category: Arsip 128 0

Solidaritas.net, Batam –Buruh yang telah dikenai pemutusan hubungan kerja (PHK) sepihak dan pihak manajemen perusahaan PT Philips yang berlokasi di Panbil Industrial Estate, Jl Ahmad Yani, Muka Kuning, Batam, Kepulauan Riau itu telah menemukan kesepakatan untuk menyelesaikan kasus tersebut di tingkat Pengadilan Hubungan Industrial (PHI) Batam.

mogok kerja philipsKesepakatan bersama itu ditandatangani kedua belah pihak, Jumat (19/6/2015). Selain itu, pihak manajemen perusahaan juga berjanji akan membayarkan upah dan semua hak buruh selama proses PHK hingga ada putusan dari PHI, dan mengijinkan buruh untuk berserikat. Namun, para buruh yang selama ini melakukan mogok kerja, juga harus kembali bekerja seperti biasa dan menandatangani surat pernyataan untuk tak melakukan mogok kerja lagi.

“Berita baik tentang mogok Philips. Telah ditandatangani kesepakatan, oleh kedua belah pihak, di mana intinya: 1. Perselisihan dilanjutkan ke PHI, 2. Mogok dihentikan, 3. Selama proses PHI, upah karyawan yang di-PHK tetap dibayar, 4. Demi UUD 1945, UU Nomor 13 Tahun 2003, UU Nomor 21 Tahun 2000, pekerja berhak mendirikan Serikat Pekerja di perusahaan,” tulis salah satu pengguna media sosial Facebook bernama Dedi Suryadi di grup Facebook WAJAH BATAM, seperti dikutip oleh Solidaritas.net, Minggu (21/6/2015).

Dalam kesepakatan bersama itu, juga ditegaskan bahwa selama proses PHK tersebut masih berlangsung, kedua belah pihak dilarang melakukan segala tindakan intimidasi. Selain itu, mereka juga harus mentaati dan melaksanakan putusan PHI yang telah berkekuatan hukum tetap nantinya. Kesepakatan bersama itu ditandatangani oleh Manajer HRD PT Philips Batam Agustia Wulandari dan Ketua Pimpinan Unit Kerja (PUK) Serikat Pekerja Elektronik Elektrik Federasi Serikat Pekerja Metal Indonesia (SPEE FSPMI) PT Philips Batam Muldidanda.

“Pertarungan akan dilanjutkan di Pengadilan Hubungan Industrial (PHI). Sekarang kita tinggal adu kuat argumen dan lawyer di PHI. Mudah-mudahan, pengusaha Philips ga ada yang dipenjara karena menghalangi pendirian Serikat Pekerja nantinya. Kita lihat, apa duit masih bisa berkuasa di PHI nanti. Selamat atas kemenangan kawan-kawan PUK Philips dalam melawan penindasan,” tambah keterangan dari pengguna Facebook, Dedi Suryadi itu.

Seperti pernah diberitakan Solidaritas.net, kasus PHK ini sendiri diduga bermula dari aktivitas mereka dalam berserikat. PUK SPEE FSPMI PT Philips Batam baru didirikan dan pengurusnya dilantik DPC FSPMI Batam pada 15 Maret 2015. Pihak perusahaan pun mulai mengintimidasi pengurus dan anggota PUK SPEE FSPMI PT Philips Batam, serta menyuruh mereka berhenti berserikat. Setelah pencatatan PUK SPEE FSPMI PT Philips Batam resmi keluar dari Disnaker Batam, pada 10 April 2015, para pengurus serikat pekerja itu pun menerima surat PHK.

“Total yang di-PHK semuanya 90 orang, dengan alasan efisiensi. Padahal perusahaan sedang untung. Kami punya bukti-bukti kuat tentang perusahaan sedang untung. 90 orang itu separuh anggota, separuh non anggota,” jelas Muldidanda saat dihubungi Solidaritas.net.

Mereka pun menggelar aksi mogok kerja sebagai bentuk penolakan terhadap PHK sepihak itu. Sejak tanggal 3 Juni 2015, para buruh yang didominasi perempuan itu melakukan aksi mogok kerja di depan pintu gerbang perusahaan. Bahkan, pada puncak aksi mogok kerja itu, sebanyak 600 buruh di perusahaan itu ikut serta dalam aksi mogok kerja sebagai bentuk solidaritas. Akibatnya, aktivitas produksi perusahaan pun terganggu selama beberapa hari.

Sebarkan..

Related Articles

Add Comment

close